Posted on
Nonton film Kecanduan Video Pornografi Bisa Merusak Otak Lebih Tinggi Daripada Narkoba terbaru

Kecanduan Video Pornografi Bisa Merusak Otak Lebih Tinggi Daripada Narkoba

-Posted on 13th March 2019 by Citra Lestari Brahmana | Healthy Lifestyle-

Semakin mudahnya mengakses konten pornografi dapat membawa dampak negatif secara psikologis dan perilaku seseorang. Tidak terhitung hasil kriminal pemerkosaan yang terjadi karena konten pornografi yang tersebar melalui internet.

Ahli Psikologi Inge Hutagalung mengatakan pornografi memiliki dampak negatif serius karena dapat merusak lima bagian otak manusia terutama “prefrontal cortex” yang terletak pada bagian otak dekat tulang dahi dan otak logika.

“Akibatnya bagian otak yang bertanggung jawab untuk logika akan mengalami cacat karena melakukan stimulasi berlebihan tanpa saringan lantaran otak hanya mencari kesenangan tanpa adanya konsekuensi,” kata Kepala Pusat Pengabdian Pada Masyarakat Universitas Mercu Buana Inge Hutagalung di Jakarta.

Dia mengatakan rusaknya otak akibat pornografi itu akan mengakibatkan seseorang mudah mengalami bosan, merasa sendiri, marah, tertekan dan lelah.

Jika mengonsumsi narkoba hanya merusak tiga bagian otak kita, maka mengonsumsi pornografi dapat merusak lima bagian otak kita. Berarti, selain memberi “kenikmatan” tertentu, menonton pornografi ternyata berpengaruh terhadap kesehatan otak manusia pada khususnya dan seluruh tubuh pada umumnya.

Pornografi adalah perusak otak terbesar, melebihi metamfetamin (sabu-sabu). Bagian otak prefrontal korteks akan hancur, padahal bagian otak inilah yang mengendalikan moral dan nilai, pengendalian diri, dan pengambilan keputusan.

Rusaknya preforntal korteks ini akan membuat perasaan kita selalu kacau, sehingga membuat kita menjadi ketergantungan untuk selalu menonton pornografi. Saat melihat film porno, sistem limbik kita akan bekerja, dan keluarlah dufamin (hormon kenikmatan). Demikian menurut Elly Risma, pakar psikologi dari Yayasan Kita dan Buah Hati.

Sebagai permisalan, ketika seorang anak menyukai satu gelas es krim, maka hormon kenikmatan tersebut hanya akan keluar untuk satu gelas es krim saja. Bila ditambah satu gelas es krim lagi, hormon tersebut tidak akan keluar. Sama seperti orang melakukan hubungan seksual atau nonton pornografi, hormon hanya akan keluar sampai batas kenikmatan puncak.

Image result for serotonin

Di dalam tubuh kita banyak hormon yang bekerja. Ada empat hormon yang dapat dirusak cara kerjanya oleh pornografi. Keempat hormon ini jika bekerja secara normal, akan menguntungkan kita. Nah, pornografi akan membuat keempat hormon tersebut keluar secara berlebihan dan terus-menerus.

Dopamin

 

Image result for Dopamin

Sebagai gambaran, ketika kita sedang kesulitan mengerjakan soal ujian, ditambah tadi masuk kelas terlambat, belum sarapan lagi; kita menjadi lunglai, pasrah, merasa nilainya akan jelek dan seterusnya. Lagi frustasi-frustasinya tiba-tiba kita menemukan cara mengerjakan soalnya. Bagaimana perasaan kita, senang sekali bukan, puas campur bahagia. Seperti itulah efek hormon dopamin saat lagi bekerja. Menimbulkan SENSASI puas, senang, dan bahagia.

Akan tetapi, ternyata efek dopamin menimbulkan peningkatan kebutuhan level. Kalau kemarin kita puas dan loncat-loncat kegirangan karena mampu mengerjakan soal tingkat SD, apakah besok kita akan puas dan loncat-loncat lagi ketika mampu mengerjakan soal yang sama (hampir sama)?

Tentu tidak, kan! Kita pasti butuh mengerjakan soal-soal tingkat SMP untuk merasa puas dan loncat-loncat kegirangan lagi. Seperti itulah efek dari bekerjanya dopamin. Pornografi juga membuat dopamin bekerja terus-menerus. Sayangnya, penyebab dia bekerja adalah karena pornografi.

Ilustrasinya seperti ini: awalnya kita akan senang melihat paha yang tersingkap. Besoknya lagi harus melihat yang bertelanjang dada, agar mendapatkan sensasi “wowww”. Besoknya lagi meningkat ingin melihat yang memakai celana dalam saja. Besoknya lagi ingin melihat yang lebih parah lagi, yaitu yang telanjang bulat. Begitu seterusnya. Harus lebih parah, agar dapat merasakan SENSASI (tertentu).

Norepinefrin (NE)

Image result for Norepinefrin

Norepinefrin disebut juga noradrenalin (NA). Ibarat seorang pebisnis sejati, otaknya selalu dipenuhi oleh yang namanya peluang dan keuntungan. Melihat usaha yang bisa mendatangkan uang, selalu dimanfaatkan dengan baik. Instingnya ke masalah bisnis melulu. Demikian halnya dengan pecandu pornografi, otaknya hanya berputar-putar dengan yang namanya seks atau porno.

Gampang sekali berpikir ngeres, imajinasinya liar. Otaknya selalu dipenuhi daftar kosakata dan kejadian yang berbau (berhubungan) dengan seks. Sehingga membuat malas belajar, malas berpikir, dan malas bekerja.

Serotonin

Image result for serotonin

Saat seorang perokok sedang frustasi atau stres, dia akan merokok. Mengapa? Karena rokok akan membuatnya senang, nyaman, dan damai. Inilah efek hormon serotonin. Saat seseorang menonton pornografi, ia akan merasa senang, merasa nyaman. Setiap ia sedang frustasi atau kesepian, ia akan lari ke pornografi. Setiap ada masalah, ia menghibur diri dengan film porno.

Oksitosin

Seorang ibu dan anak akan memiliki ikan batin tertentu. Saat seorang ibu melahirkan, hormon oksitosin terpancar keluar dari tubuhnya. Efeknya adalah dia akan mencintai sesuatu yang membuat hormon oksitosin itu keluar. Hal ini akan membuat si ibu memiliki ikatan batin dengan anaknya. Inilah hormon tersebut bekerja. Pornografi akan membuat hormon oksitosin bekerja secara terus-menerus pada saat seseorang mengakses pornografi.

Akhir kata, yuk hindari diri dan keluarga kita dari pornografi.  Say No to Porn.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *